Ticker

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget




 

Polresta Bandung Selidiki Perusakan Mobil Dinas Polisi Saat Kerusuhan di Bandung


Bandung- Terkait perusakan mobil dinas  buntut aksi massa yang berujung kerusuhan di Gedung DPRD Jawa Barat, Kota Bandung.milik kepolisian, Polrestabes bandung kini tengah melakukan penyelidikan. 


Kabidhumas Polda Jawa Barat, Kombes Pol Erdi A Chaniago mengatakan saat ini kasus perusakan tersebut sedang didalami dan diselidiki.

 

"Ini sedang kami dalami dan selidiki, mobil sudah kami tarik dan perbaiki," kata Erdi saat ditemui di Polrestabes Bandung, Rabu 7 Oktober 2020.

 

Aksi perusakan itu diduga disebabkan oleh kekecewaan massa karena aspirasinya tidak tersalurkan.



Seperti diketahui, massa dari berbagai elemen mahasiswa melakukan aksi di Gedung DPRD Jawa Barat, Selasa 6 Oktober 2020 kemarin, untuk menolak pengesahan Omnibus Law UU Cipta Kerja.

 

"Mungkin karena ada satu kekecewaan aspirasinya tidak bisa disalurkan, ada beberapa lah yang merusak fasilitas umum dan sebagainya," katanya.

 

Meski begitu, Erdi memastikan proses penegakkan hukum tetap dilakukan. Saat ini, kata dia, pihak Polrestabes Bandung telah mengamankan sembilan orang terkait aksi massa yang berujung rusuh itu.

 

Untuk peran serta identitas sembilan orang itu, kata Erdi, polisi masih melakukan penyelidikan. Untuk itu, ia memastikan saat ini Kota Bandung dalam keadaan kondusif.


"Jadi masyarakat tidak usah khawatir lagi sekarang kota Bandung sudah dalam keadaan kondusif. Belum (terindikasi kelompok mana), ini sedang kita dalami," katanya.

 

Adapun mobil tersebut merupakan salah satu unit dari Bagian Operasi Polrestabes Bandung yang difungsikan sebagai kendaraan tim penindak pelanggaran protokol COVID-19.

 

Perusakan itu terjadi pada Selasa 6 Oktober 2020 sekitar pukul 18.15 WIB pasca massa aksi dibubarkan oleh aparat gabungan Polrestabes Bandung dan Brimob Polda Jawa Barat dari depan Gedung DPRD Jawa Barat.(Ant)